News

Harun Rasyid, Bocah 15 Tahun yang Tewas Dikeroyok Aparat di Masjid Al-Huda

Kumbanews.com –  Sejumlah korban meninggal akibat kerusuhan di Jakarta untuk menolak hasil pemilu presiden 2019 dalam Gerakan Kedaulatan Rakyat ternyata masih anak-anak.

Salah satu korban adalah Muhammad Harun Rasyid, yang baru berusia 15 tahun. Bocah nahas ini warga Duri Kepa, Kebon Jeruk, Jakarta Barat.

Dari informasi yang beredar, bocah yang duduk di bangku sekolah SMP itu tewas diduga karena penganiayaan oknum aparat di Kompleks Masjid Al Huda. Jasad korban ada di Rumah Sakit Polri Kramatjati, Jakarta Timur.

Menurut Derry, salah satu keluarga korban yang dihubungi, informasi mengenai meninggalnya Harun Rasyid diperoleh dari petugas di Rumah Sakit Polri, Kramatjati.

“Terus terang saya tidak mengetahui kronologi awal. Saya dapat informasi sudah meninggal di rumah sakit Polri,” katanya dilansir VIVA, Jumat 24 Mei 2019.

Derry menyampaikan, musibah yang menimpa keluarga memang dirasa sangat berat. Ayah Harun adalah orang yang paling terpukul dengan kematian anaknya.

Keluarga masih bertanya-tanya, apa benar Harun adalah korban yang dianiaya polisi, seperti video viral yang beredar. Kejadian dalam video itu diduga dilakukan di halaman Masjid Al-Huda, Jalan Kampung Bali XXXIII, Jakarta Pusat.

Dalam salinan video yang dilihat pada Jumat 24 Mei 2019, aparat yang mengenakan pakaian pengamanan, lengkap dengan rompi, tameng, dan helm mengeroyok seorang pemuda secara brutal. Mereka memukul, menendang, dan menghantam pemuda itu dengan pentungan, hingga senapan mereka. (*)

Facebook Comments
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top