News

Menhan Ryamizard Minta Semua Pihak Tak Membuka Luka Lama TNI Terkait Tim Mawar

Ryamizard Ryacudu (kanan) saat menjabat sebagai Kepala staf TNI Angkatan Darat, dalam acara ulang tahun Kopassus, 15 April 2004. Foto: BBC

Kumbanews.com – Menhan Ryamizard Ryacudu meminta kepada semua pihak tidak membuka luka lama TNI. Hal ini disampaikannya menyusul pemberitaan Majalah Tempo berjudul Tim Mawar dan Rusuh Sarinah.

Ryamizard menjelaskan, urusan Tim Mawar dan penculikan aktivis di akhir masa Orde Baru sudah selesai. Tim kecil berisi anggota Kopassus itu juga sudah tidak ada lagi.

“Ini luka lama jangan dibawa-bawa lagi, sudah baik itu, jadi selesai,” kata Ryamizard di Kantor Kemenhan, Rabu (12/6).

Dia juga menegaskan jika tidak ada prajurit Kopassus yang aktif terlibat dalam kerusuhan yang terjadi pada 21-22 Mei 2019 lalu. “Saya sudah tanya satu-satu, enggak ada itu. Bagus berarti,” imbuhnya.

Oleh karena itu, mantan Kasad ini meminta, alangkah baiknya jika dalam kasus percobaan pembunuhan terhadap sejumlah pejabat jangan menggunakan istilah Tim Mawar. Hal itu bisa melukai para prajurit Kopassus aktif.

“Mereka semua sudah kena sanksi hukuman, sudah selesai, enggak ada lagi. Jangan terjadi kayak kemarin, rakyat itu matilah segala macam, ini enggak boleh terjadi, jangan terjadi lagi seperti itu,” jelas dia. (*)

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

To Top