Dibantai Azerbaijan Armenia Cari Mediator untuk Berdamai

  • Whatsapp

Kumbanews.com – Armenia akhirnya babak belur dibantai Azerbaijan dalam perang memperebutkan wilayah Nagorny-Karabakh.

Azerbaijan yang mendapatkan dukungan dari Turki berhasil membuat tentara Armenia mundur dari wilayah sengketa itu.

Bacaan Lainnya

Dilansir dari Dailymail, Armenia telah menyatakan kesiapannya untuk bekerja dengan mediator internasional untuk mencapai gencatan senjata dengan Azerbaijan atas wilayah Nagorny-Karabakh yang memisahkan diri, tempat pertempuran sengit telah memasuki hari keenam.

Negara itu ‘siap’ untuk terlibat dengan Prancis, Rusia, dan Amerika Serikat, yang menjadi ketua bersama kelompok mediator OSCE untuk konflik, ‘untuk membangun kembali rezim gencatan senjata,’ kata kementerian luar negeri di Yerevan.

Pengumuman itu muncul ketika Presiden Prancis Emmanuel Macron menuntut Turki menjelaskan penggunaan ‘jihadis Suriah’ di wilayah yang disengketakan.

Macron mengatakan laporan intelijen telah menetapkan bahwa 300 pejuang dari ‘kelompok jihadis’ di Suriah telah melewati Turki dalam perjalanan ke Azerbaijan.

Dia menambahkan bahwa ‘garis merah telah dilintasi, yang tidak dapat diterima’ dan menuntut penjelasan dari Ankara.

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan kepada rekan-rekan Azerbaijan dan Armenia melalui panggilan telepon bahwa kegagalan untuk menghentikan pertempuran akan “membawa risiko eskalasi yang tidak terkendali,” kata kantornya.

Dia juga memperingatkan mereka ‘atas risiko yang akan diwakili oleh internasionalisasi konflik’.

Pasukan Azerbaijan hari ini menyerang Stepanakert, kota utama di wilayah Nagorny Karabakh yang memisahkan diri Azerbaijan, melukai ‘banyak’ orang, seorang pejabat Armenia membenarkan.

“Ada banyak yang terluka di antara penduduk sipil [kota], infrastruktur sipil rusak,” kata juru bicara kementerian pertahanan yang berbasis di Yerevan Artsrun Hovhannisyan di Facebook tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Langkah tentatif Armenia menuju gencatan senjata terjadi setelah negara tersebut mengklaim memiliki bukti bahwa pesawat tak berawak Turki dan jet F-16 telah membom daerah sipil.

“Kami punya bukti,” kata Perdana Menteri Nikol Pashinyan kepada surat kabar Prancis Le Figaro.

‘Mereka menggunakan drone dan F-16 Turki (jet tempur) untuk membom wilayah sipil di Nagorny Karabakh’.

Negaranya sebelumnya menuduh Turki mengirim tentara bayaran untuk mendukung sekutunya Azerbaijan.

Kemarin, presiden Amerika, Rusia, dan Prancis dalam pernyataan bersama menyerukan agar kembali ke negosiasi tanpa penundaan.

“Kami menyerukan penghentian segera permusuhan antara pasukan militer yang relevan,” kata ketiga presiden tersebut dalam kapasitas mereka sebagai ketua bersama OSCE Minsk Group.

“Kami juga meminta para pemimpin Armenia dan Azerbaijan untuk berkomitmen tanpa penundaan untuk melanjutkan negosiasi substantif, dengan itikad baik dan tanpa prasyarat, di bawah naungan Ketua Bersama OSCE Minsk Group.”

Kelompok itu didirikan pada 1992 untuk menengahi resolusi damai atas kantong Nagorno-Karabakh di Kaukasus Selatan.

Tetapi Presiden Turki Tayyip Erdogan kemudian mengatakan bahwa tidak dapat diterima bahwa negara-negara itu terlibat dalam pencarian gencatan senjata di wilayah yang disengketakan tersebut karena mereka mengabaikan masalah di sana selama sekitar 30 tahun.

Erdogan juga mengulangi bahwa dia mengharapkan ‘penarikan penuh Armenia’ dari Nagorno-Karabakh jika ingin perdamaian abadi di wilayah tersebut.

Rusia sejak itu menyatakan telah membuat kemajuan dalam upaya diplomatik dengan Turki.

Dikatakan Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov dan mitranya dari Turki Mevlut Cavusoglu telah mengkonfirmasi bahwa mereka siap untuk ‘koordinasi erat’ untuk menstabilkan situasi.

Armenia dan Karabakh mengumumkan darurat militer dan mobilisasi militer pada hari Minggu – sementara Azerbaijan memberlakukan aturan militer dan jam malam di kota-kota besar.

Hampir 200 orang telah dipastikan tewas, termasuk lebih dari 30 warga sipil, dan ada kekhawatiran pertempuran meluas menjadi perang multi-front habis-habisan yang dapat menyedot kekuatan regional Turki dan Rusia.

Kementerian pertahanan pemerintah separatis Karabakh melaporkan kematian 54 lebih pasukannya hingga hari ini.

Dikatakan ada pertempuran di sepanjang garis depan setelah ‘malam yang relatif lebih tenang’.

Kementerian pertahanan Azerbaijan juga mengatakan pertempuran sedang berlangsung dan kedua belah pihak mengklaim telah menimbulkan kerugian besar.

Itu terjadi setelah media lokal melaporkan bahwa dua jurnalis Prancis terluka akibat penembakan di kota Martuni, Armenia.

Dua warga negara Prancis yang bekerja untuk surat kabar Le Monde Prancis terluka selama enembakan Azeri.

Sumber pemerintah Armenia mengatakan kondisi mereka sangat parah.

Rekaman televisi yang dirilis oleh Anadolu Agency yang berbasis di Ankara menunjukkan wartawan berlindung di balik tembok di lokasi tak dikenal di Nagorno-Karabakh setelah apa yang dikatakannya sebagai penembakan Armenia. Ledakan keras bisa terdengar di latar belakang. (*)

Pos terkait