MUI Khawatir Rencana Sri Mulyani Memicu Peningkatan Aksi Kriminalitas

  • Whatsapp

Kumbanews.com – Rencana pemerintah melalui, Menteri Keuangan Sri Mulyani untuk menaikkan tarif Pajak Pertambahan Nilai (PPN) menjadi 15 persen mendapat reaksi dari Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Wakil Ketua Umum MUI Anwar Abbas khawatir jika rencana tersebut terealisasi, maka uang yang beredar di masyarakat menjadi berkurang atau menurun.

Bacaan Lainnya

“Yang namanya pajak kalau ditambah besarannya oleh pemerintah, maka jumlah duit pemerintah jelas bertambah dan jumlah uang yang beredar di masyarakat ya menurun,” ujarnya dilansir dari RMOL, Rabu (12/5).

Jika uang yang beredar di masyarakat berkurang, maka akan berdampak pada daya beli masyarakat akan menurun.

Implikasinya, daya beli mssyarakat menurun, keuntungan pengusaha akan menurun, saving dan kemampuannya untuk investasi juga menurun.

“Begitu juga rekrutmen tenaga kerja yang akan menurun dan pengangguran meningkat,” tegasnya.

Dengan banyaknya pengangguran, kata Anwar, dikhawatirkan akan meningkatkan potensi kriminalitas di kalangan masyarakat.

“Pendapatan masyarakat menurun, kemiskinan meningkat, kriminalitas meningkat stabilitas menurun dan pengusaha atau investor akan kabur,” tandasnya.[rm]

 

 

 

Pos terkait