Sejarah Perang Badar, Latar Belakang, Penyebab & Hikmah

  • Whatsapp

PERANG BADAR (dalam bahasa Arab: غزوة بدر), berlangsung pada hari Selasa, 13 Maret 624 M (Bertepatan dengan 17 Ramadhan) area pertempuran berada di daerah Hijaz Arabia barat (sekarang disebut Arab Saudi), Pertempuran ini merupakan pertempuran kunci pada hari-hari awal Islam dan titik balik dalam perjuangan Nabi Muhammad dengan lawan-lawannya di antara orang-orang Quraish, di Mekkah.

Pertempuran yang telah digariskan dalam sejarah Islam sebagai kemenangan yang disebabkan oleh bantuan Allah langsung. Ini adalah salah satu dari beberapa pertempuran yang secara khusus disebutkan dalam Al-Quran.

Bacaan Lainnya

Semua sejarah pengetahuan tentang perang badar berasal dari riwayat-riwayat tulisan para salaf, baik dalam bentuk hadis dan riwayat hidup Nabi Muhammad yang dicatat setelah pertempuran usai.

Sebelum pertempuran terjadi, Muslim dan orang-orang kafir quraisy Mekah telah bertempur di beberapa pertempuran kecil di akhir 623 dan awal 624.

Bagaimanapun, perang badar adalah pertempuran skala besar pertama antara kedua pasukan. Memajukan ke posisi defensif yang kuat, kekuatan pasukan Nabi Muhammad yang berdisiplin dengan baik bisa mematahkan garis Mekah, menewaskan beberapa pemimpin Quraisy penting termasuk pemimpin antagonis yaitu Abu Jahal.

Bagi umat Islam, awal pertempuran ini adalah merupakan tanda pertama bahwa mereka akhirnya bisa mengalahkan musuh-musuh mereka di antara orang-orang Mekah, yang selalu menghalangi kerja dakwah Nabi Muhammad.

Mekah pada waktu itu adalah salah satu kota terkaya dan terkuat di Arabia, yang bisa membangun pasukan tiga kali lebih besar daripada Muslim.

Kemenangan badar ini juga mengisyaratkan kepada suku-suku lain bahwa kekuatan baru telah muncul di Arab dan memperkuat posisi Nabi Muhammad SAW sebagai pemimpin komunitas yang sering terpecah belah di Madinah.

Perang badar juga menetapkan posisi Ali bin Abi Thalib sebagai pejuang terbaik di kalangan umat Islam, karena ia sendiri telah membunuh 22 orang Kafir Quraisy Mekah, sementara umat Islam lain yang tergabung membunuh 27 orang Kafir Quraisy Mekah.

Baginda Nabi, yang lahir di Mekkah sekitar tahun 570 M merupakan keturunan suku Quraish dari keluarga Bani Hasyim. Pada Umur 40 tahun, setelah mendapat wahyu dari malaikat Jibril pada tahun 610 di Gua Hira.

Setelah itu Baginda Nabi mulai berdakwah. Pada awal, Islam didakwahkan secara rahasia. Setelah itu barulah dakwah secara terang-terangan, mengenalkan kepada kaum Quraisy tentang Tauhid. Dakwah yang disampaikan ada yang menerimanya, tapi lebih banyak yang menolak.

Suku Kafir Quraisy yang menenerima praktik keagamaan selain mereka sendiri, akan tetapi setelah mengetahui dakwah baginda Nabi melarang pada penyembahan berhala. Maka Kafir Quraisy memberontak.

Orang kafir Quraisy takut terhadap keyakinan mereka dan pendapatan ekonomi mereka, yang sangat bergantung pada peziarah musyrik tahunan yang sering datang ke mekah. Orang-orang kafir Mekah mulai mengejek dan mengganggu para sahabat yang telah masuk islam.

Pada masa ini, baginda nabi masih dilindungi oleh pamannya Abu Thalib, yang menjadi pemimpin bani Hasyim. Tapi setelah paman nabi meninggal dunia. Kepemimpinan Bani hasyim tidak lagi berpihak kepada Baginda nabi.

Pada tahun 622, karena semakin besarnya tekanan kekerasan kepada kaum muslim. Nabi meminta banyak pengikutnya untuk hijrah dari Mekkah ke kota Madinah. (Dengan jarak 320 km (200 mil) utara Mekkah).

Tak lama kemudian, Setelah para sahabat melakukan perjalanan terlebih dahulu, maka Baginda Nabi ditemani sahabat paling setia yaitu Abu Bakar Sidq pergi ke Medina untuk menyusul.

1. Perampasan harta benda dan juga pengusiran terhadap kaum muslim
Sejak rasulullah gencar dalam berdakwah, orang-orang musyrikin mekkah sebenarnya sudah menabuh genderang perang dengan menghalalkan darah, juga harta bendanya yang direbut paksa kekayaan kaum muhajirin. Dan dengan memilih keridoan Allah swt maka orang islam pun hijrah ke madinah.

Seperti sahabat nabi yang bernama shuhaib, beliau rela menukar harta bendanya untuk dikuasai sebagai imbalan agar bisa diizinkan untuk berhijrah ke Madinah. Dan masih banyak lagi perlakuan-perlakuan yang seperti itu kepada sahabat-sahabat nabi yang lainnya.

2. Penindasan ummat islam hingga madinah
Tidak hanya dikota mekkah saja orang kafir quraisy memperlakukan buruk kaum muslimin. Tapi hingga madinah, mereka melakukan terror yang sama agar menyerang dan menguasai harta benda milik kaum muslim.
Oleh sebab itu, wajar apabila orang musyirk menerima balasan.
Dan mereka begitu sadar, bahwa banyak hasil dari perdagangan dan kepentingan yang lain akan berpindah kepada orang islam disana.

3. Melakukan Ghazawat
Memberi Pelajaran Kepada Kafir Quraisy dan Mengembalikan harta benda milik kaum muslim.

Setelah melakukan hijrah, kelompok masyarakat di madinah dan mekah semakin menegang dan pertikaian pun terjadi pada tahun 623 ketika kaum muslim memulai beberapa serangan (dan inilah yang disebut ghazwat) pada rombongan dagang kaum quraisy mekkah. Karena Madinah merupakan rute utama yang dilewati para pedagang mekkah.

Meskipun banyak dari orang muslim yang berasal dari suku quraisy juga. Mereka melakukan seperti itu karena mereka ingin mengambil harta haknya yang telah dirampas dan dijarah setelah kaum muslim pergi dari mekkah, dan telah mengeluarkan mereka dari kaum dan sukunya sendiri. Dalam kebudayaan arab itu merupakan sebuah penghinaan.

Tapi kaum kafir quraisy melihat lain terhadap hal tersebut, karena melihat orang islam sebagai ancaman pada kewibawaan dan lingkungan mereka.

Pada akhir tahun 623 dan awal tahun 624, ghazawat semakin sering terjadi dimana-mana. Baginda Muhammad sendiri memimpin pasukan 200 dalam serangan yang gagal terhadap sebuah kafilah besar mekkah.

Tak lama kemudian, orang-orang Mekah melakukan serangan balik terhadap Madinah yang dipimpin oleh Kurz bin Jabir dan melarikan diri dengan rampasan ternak milik kaum Muslim.

Dan pada puncaknya penyerangan terjadi pada bulan rajab oleh muslim. Bulan yang menurut tradisi mereka gencatan senjata harus dilakukan dan peperangan dilarang. Karena bulan rajab, merupakan bulan yang dianggap suci oleh kafir Quraisy.

Baginda nabi menilai bahwa ghazwat ini tidak ada apa-apanya dibanding dengan perlakuan kafir quraisy terhadap kaum muslimin. Dengan latar belakang ghazawat inilah yang akhirnya menjadi sebab perang badar terjadi.
Pertarungan Perang Badar Dimulai
malaikat dalam perang badar

Pada April 624, dilaporkan di Madinah bahwa Abu Sufyan memimpin kafilah dari Suriah ke Mekah yang berisi senjata untuk digunakan melawan kaum Muslim. Dan baginda nabi Muhammad mengumpulkan 313 orang dan pergi ke Badar untuk mencegat kafilah.

Namun, mata-mata kafir quraisy Mekah menginformasikan Abu Sufyan tentang Muslim yang datang untuk mencegat rombongannya; Abu Sufyan mengubah jalurnya untuk mengambil jalan lain ke Mekah dan mengirim pesan ke Mekkah. Abu Jahl menjawab permintaan Abu Sufyan dan mengumpulkan pasukan untuk melawan Muslim.

Diantara Pasukan Nabi Muhammad saw yang ikut diantaranya termasuk Abu Bakr, Umar, Ali, Hamzah, Mus`ab ibn `Umair, Az-Zubair bin Al-‘Awwam, Ammar ibn Yasir, dan Abu Dzar al-Ghifari.

Kaum Muslim juga membawa tujuh unta dan dua kuda, yang berarti bahwa mereka harus berjalan atau mencocokkan tiga hingga empat orang per unta. Masa depan Khalifah Utsman tinggal di belakang untuk merawat istrinya yang sakit, Ruqayyah, putri Muhammad. Salman Al-farisi orang Persia juga tidak bisa ikut bertempur, karena dia masih belum bebas.

Banyak bangsawan Quraisy, termasuk Amr ibn Hisyam, Walid ibn Utba, Shaiba, dan Umayah ibn Khalaf, bergabung dengan tentara pasukan kafir Mekah. Alasan mereka ikut dalam pertempuran beragam: ada yang melindungi kepentingan finansial mereka di kafilah; yang lain ingin membalas Ibnu al-Hadrami, penjaga yang dibunuh di Nakhlah; akhirnya, beberapa orang pasti ingin mengambil bagian dalam apa yang diharapkan menjadi kemenangan mudah melawan Muslim.

Pasukan muslim telah mendekati tempat penyerangan yang direncanakan yaitu disumur badar. Sumur yang menjadi lokasi tempat persimpangan berbagai suku yang sedang dalam rute perjalanan dagangnya dari suriah. Tapi, beberapa intelejen muslimin berhasil diketahui oleh intel orang quraisy sehingga Abu Sufyan langsung mengubah strategi.

Strategi Muslim Dalam Perang Badar
hari perang badar

Ketika informasi bahwa tentara kafir quraisy telah bersiap. Baginda Nabi Muhammad segera memanggil dewan perang, karena masih ada waktu untuk mundur dan karena banyak dari para pejuang disana ada orang yang baru masuk islam (disebut kaum Ansar atau “Penolong”), yang pada awalnya hanya berjanji untuk membela Medina.

Sebagai mana dalam ketentuan Piagam Madinah, mereka akan berada dalam hak mereka untuk menolak berperang dan meninggalkan pertempuran. Tapi, dalam sebuah perjanjian, mereka siap untuk berperang juga, bahkan Sa’d ibn Ubadah menyatakan, “Jika Anda [Muhammad] memerintahkan kami untuk menjatuhkan kuda kami ke laut, kami akan melakukannya.” [30] Jadi, kaum Muslimin terus melanjutkan menuju Badar.

Pada 11 Maret kedua pasukan itu sekitar satu hari berada dari Badar. Beberapa pasukan kaum Muslim Sayyidina Ali yang telah berkuda di garda depan, berhasil menciduk dua pengangkut air di Mekah di sumur Badar.

Mengharapkan mereka untuk mengatakan bahwa mereka bersama karavan, umat Muslim merasa kaget mendengar mereka mengatakan bahwa mereka bersama pasukan Quraisy utama.

Beberapa tradisi juga mengatakan bahwa, setelah mendengar nama-nama semua bangsawan Quraisy yang menyertai tentara, baginda nabi berseru, “Mekah telah melemparkan kepadamu potongan hati yang terbaik.” Keesokan harinya Muhammad memerintahkan untuk melanjutkan ke Badar dan tiba sebelum orang-orang Mekah.

Sumur Badar terletak di lereng yang landai di sisi timur lembah yang disebut “Yalyal”. Sisi barat lembah itu dikelilingi oleh sebuah bukit besar yang disebut ‘Aqanqal. Ketika tentara Muslim tiba dari timur, Baginda Nabi awalnya memilih untuk membentuk pasukannya di sumur pertama yang dia temui.

Namun, Hubab ibn al-Mundhir, bertanya kepada Baginda Nabi, apakah pilihan ini merupakan instruksi ilahi atau pendapat Baginda Nabi sendiri? Ketika Nabi menjawab dalam yang intruksi dirinya, Hubab menyarankan kepada nabi agar Muslim menduduki sumur yang paling dekat dengan tentara Quraisy, dan memblokir yang lain. Muhammad menerima keputusan ini dan segera pindah.

Strategi Kafir Quraisy Dalam Perang Badar
perang badar terjadi pada tanggal

Sebaliknya, sementara sedikit yang diketahui tentang kemajuan tentara Quraisy sejak saat meninggalkan Mekkah sampai tiba di luar Badar, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan: meskipun banyak tentara Arab dalam tradisinya membawa perempuan dan anak-anak mereka untuk merawat dan memotivasi mereka. Tapi kali ini mereka tidak melakukannya.

Juga, kaum Quraish tampaknya melakukan sedikit atau tidak ada usaha untuk menghubungi sekutu yang mereka telah tersebar di seluruh Hijaz. Kedua fakta itu menunjukkan bahwa Quraisy tidak memiliki waktu untuk mempersiapkan strategi yang tepat dengan tergesa-gesa untuk melindungi kafilah dagang.

Selain itu, diyakini mereka mengharapkan kemenangan yang mudah, mengetahui mereka kalah jumlah Muslim oleh tiga lawan satu.

Ketika Quraisy mencapai Juhfah, tepat di sebelah selatan Badar, mereka menerima pesan dari Abu Sufyan yang mengatakan bahwa kafilah itu aman di belakang mereka, dan bahwa mereka dapat kembali ke Mekah. Pada titik ini, menurut peniliti Karen Armstrong, perebutan kekuasaan pecah di tentara kafir Mekkah. Abu Jahl ingin melanjutkan, tetapi beberapa klan yang hadir, termasuk Banu Zuhrah dan Banu Adi, segera pulang ke mekkah.

Akibat Dari Perang Badar
penyebab perang badar

Setelah pertempuran, Muhammad kembali ke Medina. Tujuh puluh tawanan ditangkap dan dicatat telah diperlakukan secara manusiawi termasuk sejumlah pemimpin Quraisy.

Sebagian besar tahanan dibebaskan setelah pembayaran tebusan dan mereka yang terpelajar dibebaskan dengan syarat bahwa mereka mengajarkan sepuluh orang cara membaca dan menulis dan ajaran ini dihitung sebagai tebusan mereka.

Tahanan Dalam Perang Badar
Dua dari tahanan yang diambil di Badar, yaitu Nadr ibn al-Harith dan ‘Uqbah ibn Abū Mu’ayṭ dilaporkan telah dieksekusi atas perintah Muhammad. Menurut cendekiawan Muslim Safiur Rahman al-Mubarakpuri, kedua tawanan ini dieksekusi oleh Ali. Mubarakpuri mengatakan bahwa insiden ini juga disebutkan dalam Sunan Abu Dawud no 2686 dan Anwal Ma’bud 3/12.

Namun, menurut berbagai akun yang dianggap dapat diandalkan, seperti sejumlah narasi dalam Sahih Bukhari, dan Ibn Sa’d ringkasan biografi, Tabaqat Al-Kubra, Uqba tidak dieksekusi tetapi terbunuh selama pertempuran di medan perang di Badar dan di antara para pemimpin Quraish yang mayatnya dikubur di sebuah lubang

Syuhada Dalam Perang Badar
Muslim dibunuh dalam Perang Badar Empat belas Muslim tewas dalam pertempuran itu. Dan berikut ini adalah nama-nama para syuhada badar yang gugur dalam perang badar:

Sayyiduna ‘Umayr ibn Abi Waqas. رضي الله عنه
Sayyiduna Safwan ibn Wahb. رضي الله عنه
Sayyiduna Dhu-Shimalayn ibn ‘Abdi. رضي الله عنه
Sayyiduna Mihja’ ibn Salih. رضي الله عنه
Sayyiduna ‘Aqil bin al-Bukayr. رضي الله عنه
Sayyiduna ‘Ubaydah ibn al-Harith. رضي الله عنه
Sayyiduna Sa’ad ibn Khaythama. رضي الله عنه
Sayyiduna Mubashir ibn ‘Abd al-Mundhir. رضي الله عنه
Sayyiduna Harithah ibn Suraqah. رضي الله عنه
Sayyiduna Rafi’ ibn Mu’ala. رضي الله عنه
Sayyiduna ‘Umayr ibn Humam. رضي الله عنه
Sayyiduna Yazid ibn al-Harith. رضي الله عنه
Sayyiduna Mu’awidh ibn al-Harith. رضي الله عنه
Sayyiduna ‘Awf ibn al-Harith. رضي الله عنه

Itulah sejarah singkat mengenai perang badar, semoga kita sebagai ummat akhir zaman bisa mengenang dan selalu mendoakan para pejuang badar, dan semoga kita bisa mendapat Syafaat Nabi Muhammad SAW.

Pos terkait