Tanggapan JK soal Puisi Neno dan Kekerasan Terhadap Wartawan

  • Whatsapp

Kumbanews.com – Dugaan penganiayaan dan intimidasi terhadap beberapa jurnalis saat acara Malam Munajat 212 di kawasan Monas, Jakarta Pusat, Kamis (21/2/2019) malam, mendapat respons dari Wakil Presiden Jusuf Kalla.

Menurut Wapres Kalla, segala bentuk intimidasi kepada siapa pun tidak dibenarkan. Hal itu ia katakan usai menghadiri Forum Silaturahim Gawagis Nusantara di Surabaya, Sabtu (23/2/2019).

Bacaan Lainnya

“Mengintimidasi kepada siapa saja, kepada  wartawan, kepada yang lain-lain, kepada masyarakat, tentu salah lah,” kata Wapres ditemui di Hotel Wyndham, Jl. Basuki Rahmat, Surabaya, Sabtu.

Wapres menyebut, tindakan mengintimidasi seseorang jelas telah melanggar hukum. Karena itu, akan ada konsekuensi hukum yang bakal diterima.

“Jadi tentu ada hukumnya. Ya jalankan saja lah,” ujarnya.

Ketua Dewan Pengarah Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf Amin pada Pilpres 2019 itu juga mengomentari doa atau puisi yang dibacakan penyanyi Neno Warisman pada malam Munajat 212 di Monas.

Kalla menilai, kampanye yang dilakukan Neno Warisman itu tidak tepat.

“Ya, namanya kampanye. Tapi kampanyenya (Neno Warisman) yang keliru,” kata Kalla.

Sebelumnya, Wakil Ketua Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga, Neno Warisman, membacakan ‘ Puisi Munajat 212’. Potongan video saat Neno membacakan puisi itu ramai dibagikan di media sosial.

Berikut potongan puisi Neno Warisman yang beredar di media sosial,

Jangan, jangan Engkau tinggalkan kamid dan menangkan kami

Karena jika Engkau tidak menangkan

Kami khawatir ya Allah

Kami khawatir ya Allah

Tak ada lagi yang menyembah-Mu

Pos terkait