Peramal Buta Baba Vanga Ramalkan Kiamat Nuklir di Akhir 2023

  • Whatsapp

Kumbanews.com – BABA Vanga, seorang peramal buta yang telah secara tepat meramalkan beberapa insiden besar dunia, menubuatkan bahwa bencana nuklir akan merusak bumi sebelum akhir 2023. Meski telah meninggal lebih dari seperempat abad lalu, banyak ramalan Baba Vanga yang disebut menjadi kenyataan setelah kematiannya.

Dilansir dari New York Post, para pengikut Baba Vanga mengatakan bahwa wanita asal Bulgaria itu telah meramalkan bencana nuklir dahsyat yang akan terjadi tahun ini. Mereka mengatakan bahwa Baba Vanga telah memperingatkan tentang ledakan besar pembangkit listrik tenaga nuklir pada 2023 yang akan menyebabkan awan beracun menyelimuti Asia.

Bacaan Lainnya

Pengikutnya percaya bahwa negara-negara lain dapat terpengaruh oleh ledakan tersebut karena penyebaran penyakit serius karena awan beracun memenuhi udara.

Selain bencana nuklir, Baba Vanga membuat empat prediksi besar lainnya untuk tahun 2023.

Pertama, dia dikatakan telah meramalkan bahwa orbit Bumi akan berubah.

Sementara orbit planet kita mengelilingi matahari sedikit bergeser selama puluhan ribu tahun, perubahan yang lebih dramatis akan menghancurkan. Gerakan yang lebih dekat ke matahari akan mencairkan gletser dan membanjiri planet, sementara gerakan yang lebih jauh bisa menjerumuskan kita ke zaman es.

Baba Vanga juga diyakini telah meramalkan badai matahari dahsyat yang akan mengguncang iklim pada 2023.

Badai matahari adalah gangguan pada matahari yang dapat memancar keluar melintasi heliosfer dan berdampak pada Bumi. Beberapa telah menafsirkan kata-katanya berarti bahwa tsunami matahari akan datang, yang dapat menyebabkan kegagalan teknologi besar – meskipun badai matahari kecil terjadi secara teratur tanpa kehancuran.

Peramal Bulgaria itu juga dikatakan telah memprediksi bahwa senjata biologis akan digunakan oleh negara adidaya pada 2023, menyebabkan ratusan ribu kematian.

Senjata biologis adalah mikroorganisme seperti virus, bakteri atau jamur, atau zat beracun yang dihasilkan oleh organisme hidup yang dilepaskan untuk menyebabkan penyakit dan kematian pada manusia, hewan atau tumbuhan. Senjata-senjata itu dilarang oleh Konvensi Senjata Biologis.

Terakhir, Baba Vanga diyakini telah meramalkan akhir dari kehamilan alami tahun ini.

Pengikutnya mengklaim bahwa semua bayi akan dibesarkan di laboratorium, dengan negara bagian dan ahli medis yang memutuskan siapa yang mendapatkannya. Orang tua, kata mereka, akan dapat memilih ciri-ciri seperti warna rambut dan mata.

Baba Vanga meninggal pada 1996 pada usia 75 tahun, tetapi diklaim bahwa selama hidupnya ia meramalkan pandemi COVID-19, serangan 11 September, kematian Putri Diana, dan bencana Chernobyl.

Menurut legenda, mistikus itu tumbuh di sebuah pertanian di Rumania dan menjadi buta dalam badai debu ketika dia berusia 12 tahun. Saat itulah, para pengikutnya mengklaim, bahwa dia menerima kemampuan paranormal yang memungkinkan dia untuk melihat ke masa depan.
Baba Vanga pertama kali menjadi terkenal setelah dilaporkan secara akurat memprediksi tenggelamnya Kursk pada 2000.

Dia mengklaim bahwa pada Agustus 1999, “Kursk akan tertutup air dan seluruh dunia akan menangis karenanya.”

Kapal selam nuklir Rusia tenggelam 12 bulan setelah tanggal yang diprediksi oleh Vanga, menewaskan semua orang di dalamnya.

Dan pada 1989, dia rupanya berkata: “Horor, horor!

“Saudara-saudara Amerika akan jatuh setelah diserang oleh burung baja.

“Serigala akan melolong di semak-semak, dan darah tak berdosa akan mengalir deras.”

Ada yang mengatakan ini berkaitan dengan serangan terhadap World Trade Center di New York pada 11 September 2001.

Namun, tidak semua ramalan Baba Vanga menjadi kenyataan.

Para ahli yang telah meneliti ramalannya mengatakan 68 persen akurat, sementara para pengikutnya percaya sekira 85 persen.

Di antara ramalannya yang salah adalah bahwa presiden Amerika Serikat (AS) ke-45 akan dihadapkan pada krisis yang akan “meruntuhkan negara”. Meski Donald Trump menghadapi beberapa tantangan besar saat menjabat, saat ini AS masih berdiri.

Baba Vanga juga salah memprediksikan bahwa Final Piala Dunia 1994 akan dimainkan oleh dua tim dengan nama berawalan “B” (finalisnya adalah Brasil dan Italia), serta perang nuklir antara 2010 dan 2014 yang tidak terjadi.

Source: okezone

Pos terkait